free hit counters
 

Desa Cantik Italia Ini Akan Membayar Anda Rp479 Juta untuk Pindah

Diharapkan dengan tawaran tersebut dapat menarik minat anak muda dan milenial pro aktif yang ingin bekerja.

Gianluca Gallo, seorang anggota dewan regional, mengatakan kepada CNN bahwa pendapatan bulanan bisa berkisar antara Rp17 juta-Rp13 juta selama dua hingga tiga tahun. Atau, mungkin ada satu pendanaan untuk mendukung peluncuran aktivitas komersial baru baik itu B&B, restoran, bar, pertanian pedesaan, atau toko.

“Kami sedang mengasah detail teknis, jumlah bulanan dan durasi dana yang tepat, dan apakah akan memasukkan juga desa yang sedikit lebih besar dengan hingga 3.000 penduduk,” katanya kepada CNN.

“Kami sejauh ini memiliki minat yang besar dari desa dan mudah-mudahan, jika skema pertama ini berhasil, lebih banyak lagi yang akan menyusul di tahun-tahun mendatang,” imbuhnya seperti dikutip dari kantor berita berbasis di AS itu, Kamis (14/7/2021).

Disebut “pendapatan residensi aktif,” proyek ini bertujuan untuk meningkatkan daya tarik Calabria sebagai tempat untuk “pekerjaan selatan” – versi kerja jarak jauh Italia selatan yang diganti namanya, jelas Gianpietro Coppola, walikota Altomonte, yang berkontribusi pada skema tersebut.

Dia mengatakan itu adalah pendekatan yang lebih bertarget untuk merevitalisasi komunitas kecil daripada penjualan rumah satu euro yang baru-baru ini menjadi berita utama.

“Kami ingin ini menjadi eksperimen inklusi sosial. Menarik orang untuk tinggal di wilayah tersebut, menikmati pengaturannya, merapikan lokasi kota yang tidak digunakan seperti ruang konferensi dan biara dengan internet berkecepatan tinggi. Pariwisata yang tidak pasti dan rumah satu euro tidak cara terbaik untuk mengubah selatan Italia,” kata Coppola.

Proyek pendapatan residensi aktif, dan proses aplikasi, diharapkan akan diluncurkan secara online dalam beberapa minggu ke depan. Wilayah ini telah mengerjakannya selama berbulan-bulan dan telah mengalokasikan lebih dari Rp11,9 miliar untuk proyek tersebut.

Wilayah Molise dan kota Candela, di Puglia, telah mengadopsi skema serupa dalam beberapa tahun terakhir sebagai alternatif untuk menjual rumah yang runtuh dengan harga espresso.



Lebih dari 75% kota Calabria – kira-kira 320 – saat ini memiliki kurang dari 5.000 penduduk, yang menyebabkan kekhawatiran bahwa beberapa komunitas dapat mati sepenuhnya dalam beberapa tahun kecuali regenerasi terjadi.

“Tujuannya adalah untuk meningkatkan ekonomi lokal dan menghembuskan kehidupan baru ke dalam komunitas skala kecil,” jelas Gallo.

“Kami ingin membuat permintaan pekerjaan memenuhi pasokan, itu sebabnya kami meminta desa untuk memberi tahu kami jenis profesional apa yang mereka lewatkan untuk menarik pekerja tertentu,” imbuhnya.

Saat perjalanan global dilanjutkan dan Italia menyambut kembali para turis, mengunjungi wilayah tersebut musim panas ini mungkin merupakan cara yang baik untuk merasakan kehidupan desa Calabria.[sindonews]

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2

Tahukah Anda Terbaru