free hit counters
 

“Drama” COVID-19: Operasi Membangkrutkan Banyak Negara

Meskipun secara resmi ini adalah lembaga internasional, namun raksasa monoter internasional tersebut diorganisasikan seperti perusahaan swasta. Keputusan harus dibuat oleh mayoritas saham yang disimpan di IMF atau Bank Dunia. Karena AS memegang mayoritas modal di keduanya, AS seolah aktor utama yang mengendalikan suara terbanyak atas keputusan Dana atau Bank.

Mata uang semu Dana dan Bank disebut hak penarikan khusus (SDR). Unit-unit akun ini didasarkan pada nilai tertimbang mata uang “cadangan” yang mendasarinya, terutama USD. SDR ini dapat digunakan untuk menyelesaikan perbedaan neraca pembayaran. Anggota IMF diperpanjang SDR sesuai dengan kekuatan relatif ekonomi mereka. Berdasarkan SDR yang dialokasikan untuk suatu negara, ia dapat menarik dolar atau mata uang cadangan lain dalam jumlah yang cukup untuk membayar ketidakseimbangan sementara antara impor dan ekspor, transaksi-transaksi yang setelah Perang Dunia II hampir semuanya merupakan bisnis dalam kendali USD.

Seperti yang dikatakan oleh Perdana Menteri Jamaika Michael Manley – ketika perjanjian Bretton Woods ditandatangani sebagian besar negara, seperti Jamaika, masih merupakan koloni atau protektorat dari kekuatan Eropa atau Amerika Utara. Karenanya tidak ada ketentuan yang dibuat bagi mereka untuk memiliki ekonomi independen atau mata uang nasional.

Akibatnya sebagian besar populasi dunia dan negara-negara baru yang merdeka yang tidak mengadopsi versi mata uang Euro-Amerika tidak memiliki cara untuk memonetisasi aktivitas ekonomi mereka dalam perdagangan internasional. Mereka dibiarkan sepenuhnya bergantung pada USD, GBP, dan untuk perdagangan luar negeri dalam bentuk apa pun.



Untuk membatasi hegemoni USD di Afrika, Prancis menciptakan CFA- Franc. Franc Afrika ini mengikat bekas-bekas jajahan Afrika-nya ke Prancis dengan memberikan nilai tukar yang menguntungkan kepada Franc-CFA dengan Franc Prancis, meskipun tidak setara. Namun secara keseluruhan, gerakan kemerdekaan pascaperang semua dihadapkan dengan ketergantungan yang melekat pada sistem mata uang mereka dari intrik bank-bank AS dan Eropa dengan mengendalikan dua pasar valuta asing utama, the City dan Wall Street. Pengecualian untuk rezim ini adalah Uni Soviet dan COMECON pada dan setelah Kuba 1959.

Ketika ekonomi AS menghadapi kemungkinan keruntuhan finansial menjelang akhir perangnya di Vietnam (AS telah berhasil mentransfer biaya Perang Korea ke “Perserikatan Bangsa-Bangsa”), negosiasi rahasia oleh pemerintah Nixon dengan Kerajaan Arab Saudi pun dilakukan di kantor mereka dalam OPEC, untuk menghemat USD dengan menghapuskan penetapan emas dan menetapkan USD sebagai satu-satunya mata uang untuk perdagangan minyak dunia.

Maka, negara mana pun yang tidak memiliki pasokan minyak domestik atau harus memperdagangkan minyak di pasar dunia terpaksa menggunakan dolar AS. Untuk membuktikan hal tersebut, rezim AS tidak pernah ragu-ragu untuk berperang melawan anggota OPEC yang tidak mematuhi aturan besi ini. Tentu saja AS adalah satu-satunya negara yang dapat mengeluarkan dolar AS dan bank-banknya adalah mereka yang dapat menjual utang dalam mata uang USD, secara langsung atau tidak langsung, karenanya peran sentral Sistem Federal Reserve – kartel perbankan swasta yang disewa untuk mengeluarkan uang tunai dan mengendalikan kebijakan moneter AS.

Rezim AS juga telah menempuh kebijakan yang ketat untuk menarik semua dolar kembali ke aset AS atau mengizinkan entitas AS memperoleh aset asing sebanyak-banyaknya untuk menghasilkan USD dan menghasilkan uang bisnis swasta (sementara di sisi lain melarang monetisasi utang publik untuk layanan sosial, infrastruktur, dll.)

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3

Tahukah Anda Terbaru