free hit counters
 

Asal Virus Corona Benar dari Laboratorium Virologi China, AS Tunjukkan Bukti Terbaru

Redaksi – Rabu, 28 Jumadil Awwal 1442 H / 13 Januari 2021 19:27 WIB

Ciri Khas Rezim Komunis China

Rahasia, kebohongan dan premanisme adalah ciri khas rezim Komunis China. Dan dalam misteri virus Wuhan yang menghancurkan, ketiganya digabungkan.

Bukti terkuat dari kejahatan adalah ditutup-tutupi. Dan otoritas China telah menyediakan itu.

Mereka telah berjuang keras untuk mencegah penyelidikan internasional tentang asal-usul pandemi.

Halangan berulang mereka terhadap misi pencarian fakta Organisasi Kesehatan Dunia telah memprovokasi bahkan tubuh yang terkenal telentang itu untuk memprotes.

Bahkan sekarang, penyelidik WHO dicegah untuk mengakses laboratorium yang sangat penting di Wuhan yang kemungkinan menjadi inti dari tuduhan Amerika.

Para ahli telah mempertanyakan laporan pihak berwenang China selama setahun. Sekarang, tampaknya, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo membuat tuduhan langsung.

Apakah benar-benar kebetulan virus pertama kali menyerang umat manusia di satu-satunya kota di China dengan laboratorium penelitian yang mengkhususkan diri dalam memanipulasi virus paling berbahaya di dunia?

Itu akan sama anehnya dengan penyakit baru yang muncul di sekitar tempat penelitian pertahanan biologi rahasia Inggris Porton Down di Wiltshire.

Hingga hari ini, para ilmuwan yang mendukung teori bahwa virus adalah mutasi yang muncul dari ‘pasar basah’ Wuhan belum dapat menemukan kandidat yang meyakinkan untuk hewan tempat mutasi ini benar-benar terjadi.

Penjelasan resmi adalah virus baru itu 96 persen identik dengan virus kelelawar, RaTG13, yang ditemukan di provinsi Yunnan di Cina selatan.

Tetapi seperti yang ditunjukkan oleh profesor Tiongkok Botao Xiao dalam sebuah makalah pada bulan Februari, tidak ada kelelawar semacam itu yang dijual di pasar kota. Dan gua tempat mereka tinggal berada ratusan mil jauhnya.

Kertas itu menghilang dari internet. Mr Xiao – mungkin sadar akan nasib yang menanti orang-orang di China yang mempromosikan kebenaran yang tidak menyenangkan – menyangkalnya.

Banyak ilmuwan yang secara pribadi berasumsi bahwa virus hasil rekayasa yang dilepaskan melalui kecelakaan laboratorium setidaknya sama mungkinnya dengan gagasan tentang serangkaian mutasi kebetulan yang sangat disayangkan.

Bagaimanapun, Shi Zhengli, ilmuwan Cina yang dijuluki ‘Wanita Kelelawar’ adalah pengunjung tetap gua-gua itu. Ketika berita tentang wabah itu pecah, dia awalnya khawatir kebocoran dari lembaga penelitiannya adalah penyebabnya.

Pikiran itu saja seharusnya mendorong penyelidikan skala penuh dan pencarian. Sebaliknya, Kementerian Pendidikan China mengeluarkan diktat: ‘Setiap makalah yang melacak asal mula virus harus dikelola dengan ketat dan ketat.’



Tetapi bahkan rezim Tiongkok tidak dapat menahan kebenaran selamanya. Selama dua belas bulan terakhir penelitian independen, kebocoran resmi dan laporan berita telah memperkuat hipotesis kebocoran laboratorium.

Pada bulan Februari, seorang profesor Taiwan, Fang Chi-tai, menyoroti fitur aneh dari kode genetik virus, yang akan membuatnya lebih efektif dalam menyerang sel yang ditargetkan. Ini tidak mungkin menjadi hasil mutasi alami, sarannya.

Banyak penelitian ilmiah melibatkan modifikasi virus untuk memahami bagaimana fungsinya. Banyak pengamat khawatir selama bertahun-tahun bahwa risiko eksperimen semacam itu tidak dipikirkan dengan baik.

Prosedur keselamatan laboratorium penuh dengan potensi celah dan kekurangan: kerusakan, gigitan hewan, peralatan yang rusak, atau kesalahan pelabelan yang sederhana semuanya dapat menyebabkan patogen mematikan mencapai korban manusia pertama. Jika demikian, kecerobohan seperti itu kini telah menelan korban puluhan juta jiwa.

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4

Berita Terbaru