free hit counters
 

2011, Beblawi Pernah Mundur dari Menteri Kala Sedikit Kristen Koptik Terbunuh, Kini …?

Redaksi – Kamis, 7 Syawwal 1434 H / 15 Agustus 2013 18:53 WIB

BeblawiPemerintah sementara dan para pendukungnya tetap menantang di tengah meningkatnya korban jiwa dan kecaman internasional yang luas atas pembantaian Rabu terhadap pendukung presiden yang digulingkan Mohamed Morsi – Tindakan pembunuhan massal ketiga di negara itu dalam enam minggu.

Perdana menteri, Hazem Beblawi, mengatakan tindakan keras itu penting untuk menciptakan stabilitas, dan memuji pasukan keamanan untuk apa yang ia katakan  sebagai pertahanan diri secara maksimum – meskipun Ikhwan mengatakan korban tewas telah mencapai lebih dari 2600 orang.

“Mesir tidak bisa bergerak maju, terutama ekonomi, dengan tidak adanya keamanan,” kata Beblawi dalam sebuah pernyataan yang disiarkan televisi. Pada 2011 Beblawi pernah mengundurkan diri dari pemerintahan sebelumnya dengan alasan adanya pembunuhan atas sedikit penganut Kristen Koptik.

Menteri dalam negeri , Mohamed Ibrahim, mengatakan para pengunjuk rasa telah “mengancam keamanan nasional, menghasut kekerasan dan menyiksa dan membunuh orang-orang”.

Sedangkan Wakil presiden, Mohamed ElBaradei, mengundurkan diri sebagai protes tindakan keamanan atas tragedi Rabu.

Malam pertama jam malam telah  berlaku seperti hukum yang pernah diberlakukan pada era Mubarak . Jalan-jalan biasanya ramai pusat kota Kairo menjadi sebagian besar kosong pada hingga Kamis pagi. Militer membatasi akses antar  bagian kota.

Di tempat lain gerakan Islamis bersumpah untuk menentang aturan jam malam, dan ada laporan tentang mulainya bentrokan di luar gedung  kementerian keuangan dan bagian lain dari Kairo. Pertempuran pun menyebar ke beberapa provinsi di luar Kairo.

Amerika Serikat telah memimpin paduan suara keprihatinan internasional mengenai tindakan keras pasukan keamanan Mesir, publik mengutuk kekerasan yang mengakibatkan hilangnya kehidupan.

Gedung Putih mengatakan “dunia sedang menonton”, tapi masih belum ada tanda-tanda bahwa AS siap untuk menyebutkan penggulingan  Mursi sebagai kudeta militer – yang akan memicu pembatalan bantuan  $ 1,3 milyar  dalam bantuan tahunan kepada militer Mesir.



Menlu Inggris, William Hague, mengatakan “sangat prihatin” atas meningkatnya kekerasan dan kerusuhan. “Saya kecewa bahwa kompromi belum memungkinkan. Saya mengutuk penggunaan kekerasan dan menyerukan kepada pasukan keamanan agar dapat menahan diri,” katanya.

Lady Ashton, kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa,  mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Konfrontasi dan kekerasan bukanlah jalan  untuk menyelesaikan isu-isu politik , dan saya menyesalkan hilangnya nyawa, cedera dan kerusakan. di Kairo dan tempat-tempat lain di Mesir. “

Sekjen PBB, Ban Ki-moon, mengutuk kekerasan dan mendesak upaya pada “rekonsiliasi inklusif”. Perancis dan Jerman juga menyerukan dialog.

Kecaman keras hanya datang dari Turki, yang pemerintahnya  menjadi pendukung kuat dari Ikhwanul Muslimin Mesir. Turki  mendesak Liga Arab  bertindak cepat untuk menghentikan “pembantaian” dan perdana menteri, Tayyip Erdogan menyerukan Dewan Keamanan PBB untuk segera bertemu. (Grd/KH)

Dunia Islam Terbaru