free hit counters
 

Suasana Duka Selimuti Pendukung Pro Mursi

Redaksi – Kamis, 7 Syawwal 1434 H / 15 Agustus 2013 06:25 WIB

EGIPTOPada kamar mayat darurat di rumah sakit lapangan , ​​seorang wartawan Reuters menghitung puluhan jenazah, dengan beberapa jenazah  masih berdatangan. Sebagian besar meninggal karena luka tembak di kepala.

Seorang anak 12 tahun, bertelanjang dada dengan celana olahraga, terbaring  di koridor, peluru menembus melalui lehernya. Ibunya membungkuk di atasnya, menimang nimangnya  dan  mencium dadanya. Salah satu perawat terisak-isak melihatnya ketika  ia mencoba untuk mengepel darah dengan gulungan tisu.

Adli Mansour, seorang hakim yang diangkat menjadi presiden oleh militer  ketika menggulingkan pemimpin pertama Mesir yang terpilih pada 3 Juli, mengumumkan keadaan darurat selama satu bulan dan meminta angkatan bersenjata untuk membantu polisi menegakkan keamanan. Aktivis HAM mengatakan langkah tersebut akan memberikan payung hukum bagi tentara untuk melakukan penangkapan dan pembantaian.

Turki mendesak Dewan Keamanan PBB dan Liga Arab untuk bertindak cepat untuk menghentikan “pembantaian” di Mesir.  Uni Eropa dan beberapa negara anggotanya menyesalkan pembunuhan.

 

Menjelang sore, perkemahan di mana pendukung Mursi telah mempertahankan demonstrasi  selama enam minggu itu telah kosong kosong. Seorang pria berdiri sendirian di reruntuhan kamp dengan membacakan  melalui pengeras suara: “Tidak ada Tuhan selain Allah.” Dia menangis, dan kemudian suaranya terputus terdiam. (Aljazeera/Dz)

Dunia Islam Terbaru