free hit counters
 

Bakalan Gagal Meroket, di Awal 2021 Saja APBN Sudah Tekor Rp.45 Triliun

Redaksi – Rabu, 11 Rajab 1442 H / 24 Februari 2021 07:00 WIB

Eramuslim.com – Beberapa tahun lalu Jokowi dengan sangat yakin mengatakan jika ekonomi Indonesia akan meroket. Namun yang terjadi malah sebaliknya, malah nyungsep. Terlebih diperparah oleh pandemi Covid-19 yang menghantam dunia pada awal tahun 2020 lalu. Dan kini, tanpa pemberitaan yang bombastis seperti halnya banjir Jakarta,  APBN 2021 ternyata sudah mengalami defisit sekitar Rp45 triliun sampai dengan Januari 2021 kemarin. Itu terjadi akibat pendapatan negara yang terkumpul baru Rp100 triliun sampai dengan Januari kemarin.

Hal tersebut dikatakan Menteri Keuangan Sri Mulyani yang menyatakan pendapatan tersebut jauh lebih kecil dibandingkan belanja negara yang sampai dengan Januari kemarin sudah mencapai Rp145 triliun.

“Defisit APBN 0,26 persen (lebih tinggi) dibandingkan (Januari) 2020 yang baru Rp34,8 triliun. Tidak terlalu banyak beda. Tapi ada kenaikan dibanding Januari 2020 sebelum ada covid,” ujar SMI, Selasa (23/2).



Kata Sri Mulyani, defisit terjadi gegara pendapatan negara pada Januari kemarin mengalami kontraksi 4,8 persen dibandingkan 2020 yang masih bisa mencapai Rp105 triliun. Kontraksi penerimaan pendapatan itu salah satunya dipicu oleh pendapatan pajak yang baru mencapai Rp68 triliun atau terkontraksi 15,3 persen dibandingkan tahun lalu yang masih bisa mencapai Rp80,8 triliun. Di tengah tekanan pendapatan itu, belanja negara, terutama untuk modal, barang dan bansos yang melonjak sangat tinggi pada Januari 2021 kemarin terkait Pandemi Covid-19.

Sri Mulyani mengatakan untuk belanja barang saja, pada Januari kemarin sudah naik 7,2 persen. Sementara belanja modal naik 539 persen.

Sedangkan untuk belanja bantuan sosial, ia mengatakan per Januari kemarin sudah teralisasi sebesar Rp20 triliun. Itu naik dibandingkan realisasi 2020 yang baru Rp13,2 triliun.

“Belanja pegawai relatif sama tidak banyak berubah,” katanya. [em]

Berita Nasional Terbaru