free hit counters
 

Kisah Sejarah Pangeran Diponegoro (9)

Menurut keterangan Belanda, sakitlah yang menjadi sebab kematiannya. Namun banyak orang yang percaya, jika Belanda atau orang-orangnya telah meracuni Sultan. Belanda berbuat itu agar kekuasaan Patih Danuredjo IV bisa lebih besar.[1] Patih Danuredjo IV, yang berasal dari keluarga Danurejan yang memang sejak lama menjadi kaki tangan Belanda, kemudian menempatkan saudara-saudaranya menduduki jabatan-jabatan penting di kraton. Dengan meninggalnya Hamengku Buwono IV, maka otomatis, Raden Mas Gatot Menol, anaknya yang baru berusia tiga tahun akan naik tahta. Dengan adanya raja balita ini, maka Patih Danuredjo akan sangat leluasa untuk menguasai seluruh kraton. Dan kepentingan Belanda pun akan terjamin dalam waktu yang lama.

Dan memang demikian adanya. Raden Mas Gatot Menol yang baru berusia tiga tahun pun diangkat menjadi Sultan Hamengku Buwono V. Untuk mendampingi raja kecil ini, Belanda bersama Patih Danuredjo IV membentuk Dewan Perwalian Kraton, yang terdiri dari orang-orang terdekat dari sang raja. Dewan ini dibentuk salah satunya untuk menghilangkan kecurigaan rakyat banyak soal sebab kematian Hamengku Buwono IV. Dengan adanya Dewan Perwalian, maka Patih Danuredjo bisa berlindung di balik dewan ini atas semua tindak-tanduknya.

Naiknya Raden Mas Gatot Menol menjadi Hamengku Buwono V dan dibentuknya Dewan Perwalian Kraton menimbulkan dilema tersendiri bagi seorang Pangeran Diponegoro. Dia sudah curiga jika Dewan Perwalian hanyalah hasil akal-akalan dari seorang Danuredjo. Karena keputusan final pemerintahan tetap berada di tangan Patih Danuredjo IV bersama-sama dengan Residen Belanda.

Namun jika dia tidak bergabung di dalamnya, maka kraton akan sepenuhnya dikuasai Danuredjo dan para penjilat kafir Belanda lainnya. Setelah bertafakur cukup lama di Parangkusumo, dengan mengucapkan Bismillah, maka Pangeran Diponegoro pun memilih untuk mau bergabung sebagai anggota Dewan Perwalian, bersama dengan Mangkubumi, pamannya yang sangat dihormati Diponegoro. Diponegoro berharap dengan bergabungnya dia dan Mangkubumi di dalam Dewan Perwalian Kraton, maka mereka bisa mewarnai kraton agar lebih memihak umat ketimbang memihak penguasa kafir Belanda.

Namun kenyataan berkata lain. Hampir setiap hari rapat demi rapat berlangsung, memutuskan ini dan itu terkait kebijakan kraton terhadap berbagai macam masalah menyangkut rakyat banyak, namun segala keputusan Dewan Perwalian ternyata tidak berjalan sebagaimana mestinya. Semua kebijakan pemerintah ternyata tidak sejalan dengan hasil musyawarah atau rekomendasi dari Dewan Perwalian. Patih Danuredjo yang sangat licin dan mahir berbicara ini. bahkan dengan menyitir banyak ayat Qur’an, hadits, dan juga siroh Rasul, selalu menelikung semua keputusan Dewan ini. Sehingga keberadaan Dewan seolah tidak ada artinya, kecuali hanya sebagai panggung sandiwara. Danuredjo bisa dengan mudah dan leluasa memutuskan segala hal walau itu bertentangan dengan hasil musyawarah Dewan Perwalian Kraton. Patih Danuredjo lebih berkuasa ketimbang Dewan Perwalian itu sendiri. Dewan yang berfungsi sebagaimana layaknya Dewan Syuro ini tidak memiliki kekuatan apa-apa jika Danuredjo berkehendak lain.

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3

Resensi Terbaru