free hit counters
 

AS dan Syiah Iran Bekerjasama Hadapi Mujahidin Islam di Irak

Redaksi – Selasa, 17 Sya'ban 1435 H / 17 Juni 2014 09:38 WIB

obama rowhaniISIS dan kelompok-kelompok militan lokal yang terafiliasi lainnya telah membuat kemajuan militer sangat pesat di seluruh Irak, dan semakin banyak kota-kota di Irak jatuh di bawah kontrol ISIS. Di lain pihak  AS dan Iran yang sering menunjukan citranya di media saling memusuhi   – ternyata kedua negara tersebut  menunjukkan keprihatinan besar mengenai kepentingan  mereka di Irak.

Pemerintahan Obama yang telah menarik pasukannya pada akhir 2011, masih enggan untuk mengirim pasukan di lapangan. Bahkan jika Amerika Serikat memutuskan untuk mengirim bantuan militer, bantuan  tidak akan tiba dalam waktu dekat.

Apa sikap Iran ? Meskipun Presiden Hassan Rowhani menyangkal bahwa Iran  terlibat di Irak,banyak pihak tidak  percaya bahwa Teheran tidak membantu pasukan pemerintah Syiah Irak menghadapi  ISIS dan gerilyawan Muslim Sunni.

Menurut seorang pejabat senior keamanan di Irak yang berbicara kepada CNN, Iran  telah mengirimkan sekitar 500 pasukan dari Pengawal Revolusi Iran untuk berjuang bersama militer dan pasukan keamanan pemerintah Irak di provinsi Diyala Irak.

Qassem Suleimani, komandan Pasukan Quds elit  ‘, sekarang mengendalikan operasi ini dan dia melapor langsung kepada pemimpin tertinggi, Ayatollah Ali Khamenei.

Realita  berbicara, untuk menjaga pengaruh politiknya di Irak dan dalam rangka mempertahankan sekutunya, pemerintah Syiah yang dipimpin Perdana Menteri Nouri Al-Maliki, akan melibatkan Iran  di Irak sampai memastikan kondisi  Irak kembali stabil.

Paska pembicaraan masalah nuklir, Iran dan AS mulai melakukan kerjasama militer  untuk menghentikan pergerakan para pejuang Muslim Sunni.

Hal ini dianggap sebagai perubahan yang dramatis bagi dua negara tersebut , yang tampil di atas layar seolah olah memiliki hubungan diplomatik yang beku selama beberapa dekade. Tapi nyatanya, baik Amerika Serikat dan Iran  memperlihatkan kehadirannya memperkuat dan membantu pemerintah Syiah yang dipimpin perdana menteri Maliki yang sedang terkepung .

Hal ini juga penting untuk dicatat,  bahwa ini bukan kerja sama pertama antara AS dan Iran. Teheran dan Washington sebelumnya juga telah bekerja sama pada beberapa kesempatan pasca isiden  9/11 untuk mematahkan eksistensi pejuang  al-Qaeda.

Hubungan Amerika Serikat dan Iran adalah hubungan yang selalu berada di balik layar , Teheran dan Washington berbagi  tujuan bersama untuk melayani kepentingan nasional mereka sendiri, kesamaa ideologis Syiah, dan  agar Irak selalu stabil dan menjaga minyak mengalir. Hamid Aboutalebi, wakil kepala Rowhani staf untuk urusan politik, memposting tweetnya baru-baru ini bahwa Washington dan Teheran adalah dua negara yang bisa menstabilkan Irak.

Dalam dua minggu terakhir, pemerintahan Obama telah putus asa untuk memetakan cara untuk menghentikan kemajuan militer ISIS, untuk menindak gerakan ini dan untuk mendapatkan kembali wilayahnya. Tapi Amerika Serikat tidak bersedia untuk mengirim pasukan di lapangan seperti yang terjadi dalam invasi 2003 mereka di Irak. Akibatnya, apa solusi  terbaik? maka AS akan bekerja sama dengan Iran.

Amerika kemungkinan akan menggunakan serangan udara  dengan bantuan dari serangan Garda Revolusi ‘Iran di darat dan bantuan intelijen Iran – untuk skenario win-win untuk  Teheran dan Washington.



Di Washington, baik Partai Demokrat dan  Partai Republik telah mati-matian menuntut Gedung Putih bekerja sama dengan Iran  untuk mengalahkan ISIS. Amerika Serikat telah menugaskan  William Burns,  wakil sekretaris negara, untuk bertemu dengan Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif di Wina.

Saat ini, kepentingan politik dan ekonomi antara Iran , Amerika Serikat dan pemerintah Perdana Menteri Nouri al-Maliki tampaknya saling menyelaraskan.

Dengan pengumuman baru hari ini dari Sekretaris Negara John Kerry dan Gedung Putih, menyatakan bahwa Amerika Serikat bersedia untuk bekerja sama dengan Iran terkait situasi di Irak.

Akhirnya, kerja sama militer antara Iran dan Amerika Serikat akan meningkatkan kekuatan hegemonik Syiah Iran, di dalam negeri dan regional. Selain itu, Iran  akan mampu mewujudkan kekuatan regional Syiah  dengan dukungan Amerika Serikat, yang saling membutuhkan  di wilayah tersebut. (Arby/Dz)

Analisa Terbaru