free hit counters
 

Genesis Of Kaum IQ 200 Sekolam

Redaksi – Sabtu, 5 Rabiul Awwal 1439 H / 25 November 2017 08:00 WIB

Upaya Van Hinne untuk mencitrakan Pitung sebagai gerakan kriminal menuai hasil. Warga Batavia dan Jayakarta pun pandangannya pecah, ada yang percaya dan termakan tipu daya Van Hinne, namun ada pula yang tidak tertipu propaganda murahan itu. Jika dilihat latar belakang masing-masing kelompok, maka ada faktor-faktor yang menyebabkan mereka seperti itu.

Pertama, Kelompok Yang Termakan Propaganda Penjajah. Mereka adalah warga pribumi dan keturunan yang menurut terminologi Cliffort Geerzt sebagai “Abangan”, yakni orang-orang yang jauh dari masjid dan hidupnya disibukkan dengan dunia saja. Bisa jadi mereka secara resmi beragama Islam, namun jauh dari Masjid dan Al-Qur’an. Mereka bergaul dengan sesama mereka, setiap hari sibuk membaca berita dari koran-koran resmi Batavia, media massa mainstream yang didukung rezim penguasa, yang sebenarnya berisi racun dan penuh dengan tipu daya serta proganada busuk. Media-media massa yang didukung penguasa ini sepenuhnya berfungsi sebagai corong propaganda untuk melanggengkan penjajahan yang tengah berlangsung dan membius kesadaran paa pembacanya.

Kedua, Kelompok Yang Tidak Percaya Propaganda Penjajah. Mereka ini adalah kaum yang dekat dengan langgar dan masjid, yang suka mendengarkan pengajian dan kutbah dari para ulama, kiai, dan ustadz. Sebab itu mereka tidak pernah mempercayai propaganda dari kaum penjajah, terlebih lagi mereka yang tengah berkuasa adalah para kafirin. Kaum seperti ini adalah kaum yang tercerahkan, yang kritis, dan mampu menilai situasi kondisi bangsa dengan jernih, karena mereka tidak mau dan jauh dari media-media massa mainstream yang didukung penguasa.

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3

Catatan Redaksi Terbaru