free hit counters
 

Azan Menggema di AS Setelah Kematian Akibat Corona Tembus 100 Ribu

Redaksi – Rabu, 3 Syawwal 1441 H / 27 Mei 2020 16:00 WIB

Eramuslim.com – Tidak seperti biasanya, suara azan menggema di Amerika Serikat pada Selasa siang (26/5). Kumandang azan yang terdengar di AS ini adalah penanda bahwa kematian akibat virus corona di negara itu telah tembus 100 ribu orang.

Di New York City, azan dikumandangkan oleh imam asal Indonesia, Shamsi Ali, di depan masjid Al Mamoor, Jamaica Muslim Center. New York adalah negara bagian dengan korban meninggal terbanyak, hampir 30 ribu orang.

Shamsi dalam video yang tersiar di Facebook berdiri di depan masjid, menggunakan pelantang suara. Sebelum menyuarakan azan, dia mengatakan bahwa tindakan itu untuk mengenang 100 ribu orang yang meninggal karena corona di AS.



Dia lantas mengumandangkan azan selama sekitar 4 menit, dengan suara yang menyayat hati. Desir angin di awal musim panas terdengar mengiringi alunan azan imam kelahiran Bulukumba 52 tahun lalu itu. Biasanya, azan hanya diperdengarkan di dalam masjid, kini suaranya terdengar hingga 4-5 blok di sekitar Al Mamoor.

Dalam pernyataannya, Shamsi mengatakan bahwa tidak hanya di masjid, tapi tempat ibadah agama lain juga melakukan hal yang sama sesuai tradisi masing-masing. Hal ini sesuai dengan kesepakatan para pemuka agama di AS, menyikapi 100 ribu kematian karena corona.

“Di gereja-gereja akan dibunyikan lonceng gereja sebanyak 100 kali, di masjid-masjid akan dikumandangkan azan, dan di sinagog-sinagog dilakukan peniupan terompet. Demikian pula di rumah-rumah ibadah lainnya sesuai tradisi masing-masing,” kata Shamsi.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Dunia Islam Terbaru