free hit counters
 

Mesir Telah Menjadi Negara Militer Kembali, 19 Jenderal Anti Islam Ditunjuk Menjadi Gubernur

Redaksi – Rabu, 6 Syawwal 1434 H / 14 Agustus 2013 15:09 WIB

mansour sisiPemerintah Transisi menunjuk para  jenderal menjadi  Gubernur provinsi, menimbulkan kekhawatiran akan kembalinya otoriter militer jaman mantan Presiden Hosni Mubarak.

Dari 25 gubernur yang diangkat , 19 nya adalah jenderal: 17 dari militer dan 2 dari polisi. Satu jenderal polisi telah  terkenal karena penolakannya secara terbuka membangkang untuk melindungi pendukung presiden pertama Mesir yang terpilih secara demokratis, Mohamed Morsi.

Hanya enam warga sipil yang menjadi Gubernur , itupun dikenal sebagai loyalis Mubarak yang sangat memusuhi Islam , khususnya terhadap Ikhwanul Muslimin dan Mursi.



Di Giza, provinsi kedua terbesar berdasarkan jumlah penduduk, gubernur sipil ini  telah memegang kekuasaannya  sejak ia diangkat oleh dewan militer yang mengambil alih kekuasaan setelah Mubarak.

Di Kairo, ibukota dan provinsi yang paling padat penduduknya, gubernur barunya , Galal Mostafa Saed, adalah seorang tokoh senior di partai lama era Mubarak memerintah. Mr Saed pernah memerintah sebagai gubernur di provinsi kecil sebelum ia diusir dari kekuasaannya pada revolusi 2011.

Tak satu pun dari kalangan Islam ditunjuk sebagai Gubernur .

Dengan penunjukkan  begitu banyak jenderal, pemerintah baru yang disusun  oleh Jenderal Abdul Fattah-el-Sisi diperkirakan akan kembali ke era Mubarak, menggunakan gubernur untuk menumbuhkan loyalitas petugas dan  memperluas cengkeraman negara militernya. (Nyt/Dz)

Dunia Islam Terbaru