free hit counters
 

Jalankan Negara Dari Utang, Pemerintah Sudah Terjebak

Redaksi – Kamis, 19 Rabiul Awwal 1439 H / 7 Desember 2017 10:30 WIB

Eramuslim.com – Pemerintah menargetkan di tahun depan bakal menggenjot belanja sejak awal tahun. Kementerian Keuangan pun mengklaim bahwa pemerintah tetap memiliki dana untuk bisa melakukan belanja di awal tahun.

Ternyata langkah pemerintah itu dilakukan melalui utang dalam jumlah besar. Kementerian keuangan kembali menerbitkan surat utang global atau global bonds berdenominasi dollar AS senilai US$ 4 miliar atau setara Rp54 triliun lebih.

Kebijakan utang terbesar di era Jokowi itu bakal terus mengganggu perekonomian secara makro. Dan ini bukti bahwa pemerintah sendiri sudah terjerat utang.

“Di tahun 2017 saja anggaran untuk bayar bunga utang lebih dari Rp 220 triliun. Artinya, tahun depan akan lebih besar lagi dan itu makin mempersempit ruang fiscal,” cetus ekonom muda INDEF, Bhima Yudhistira Adhinegara di Jakarta, Rabu (6/12).

Pemerintah sendiri untuk utang US$ 4 miliar itu akan dilakukan secara pre-funding atau ditarik terlebih dahulu. Pemerintah menerbitkan utang ini di awal Desember ini dan diperkirakan sebelum suku bunga The Fed fund rate (FFR) dinaikkan bank sentral AS itu.

Selain itu, skema utang dengan pre-funding juga merugikan pemerintah dan tentu akan ciptakan crowding out effect atau perebutan likuiditas antara jasa keuangan dan pemerintah.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

loading...

Berita Nasional Terbaru

blog comments powered by Disqus