free hit counters
 

Refly Harun Menduga Ada Orang di Atas Bharada E yang Berkepentingan Hilangkan Barang Bukti

Redaksi – Jumat, 5 Agustus 2022 14:30 WIB

eramuslim.com – Pakar hukum tata negara Refly Harun menilai, Bharada Richard Eliezer Pudihang Lumlu atau Bharada E tidak berkepentingan hilangkan barang bukti di tempat kejadian perkara (TKP) kasus kematian Brigadie Yoshua atau Brigadir J.

Sebah menurut Refly, Bharada E adalah polisi berpangkat rendah. Apalagi barang bukti yang jumlahnya banyak.

“Karena Bharada E adalah seorang bawahan. Pangkat paling rendah. Tidak mungkin dia menghilangkan barang bukti apalagi barang bukti yang jumlahnya masif dan signifikan,” ujar Refly Harun dikutip chanel YouTube-nya, Jumat 5 Agustus 2022.

Refly menilai, ada orang besar yang memiliki pangkat di atas Bharada E yang punya kepentingan hilangkan barang bukti.



“Nah ini tentu membawa kita kepada dugaan-dugaan bahwa ada orang di atas Bharada E yang berkepentingan hilangkan barang bukti tersebut” kata Refly.

Dia menyebut beberapa barang bukti yang tidak pernah diperlihatkan ke publik. Dia antaranya, pakaian Brigadir J, senjata api saat penembakan, Handphone, hingga selongsong peluru.

Sejumlah barang bukti itu tak pernah diperlihatkan saat Polri gelar konferensi pers. Hal ini berbeda ketika peristiwa tewasnya 6 laskar FPI.

“Beda sekali ketika 6 laskar FPI tewas, ditunjukan barang bukti senjata api, golok maupun samurai yang mereka gunakan,” ucap Refly.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Berita Nasional Terbaru