free hit counters
 

531 Tentara Ukraina Menyerahkan Diri, Rusia Deklarasikan Kemenangan Penuh di Pabrik Baja Azovstal

Redaksi – Sabtu, 18 Syawwal 1443 H / 21 Mei 2022 16:00 WIB

Selama berminggu-minggu situs Azovstal telah dikepung sepenuhnya.

Pasukan Rusia memblokir semua bantuan kemanusiaan masuk, membombardir situs dari udara dan menuntut pembela yang tersisa meletakkan senjata mereka.

Banyak dari mereka yang terjebak di dalam adalah warga sipil, termasuk wanita, anak-anak dan orang tua. Awal bulan ini mereka benar-benar dievakuasi setelah negosiasi melelahkan yang dikoordinasikan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan Palang Merah yang berlangsung selama berminggu-minggu.

Tetapi penolakan terus menerus dari para pembela Ukraina untuk menyerah berarti Rusia tidak dapat menguasai kendali penuh atas kota pelabuhan yang strategis itu.



Bagi banyak orang Ukraina, itu juga mengubah para pembela Azovstal menjadi pahlawan nasional yang melambangkan perlawanan keras kepala negara itu.

Ratusan tentara yang bersembunyi di dalamnya termasuk marinir, Garda Nasional (termasuk resimen Azov), penjaga perbatasan, polisi, dan unit pertahanan teritorial.

Berkemah dengan persediaan makanan yang berkurang dan tidak ada air, mereka tinggal selama berminggu-minggu di bunker dan terowongan bawah tanah tanpa melihat siang hari.

Kompleks seluas empat mil persegi adalah labirin terowongan yang dirancang untuk bertahan dari perang nuklir. Komandan mereka mengatakan semua pasukan yang terluka sekarang telah dibawa pergi dengan bus dan ambulans Rusia.

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3Lihat semua

Berita Terbaru