free hit counters
 

Hersubeno Arief: Presiden Marah, Kok Malah Pada Mati Rasa?

Redaksi – Selasa, 8 Zulqa'dah 1441 H / 30 Juni 2020 17:11 WIB

Jadi para menteri hanya melaksanakan tugas, mengimplementasikan visi misi Presiden.

Kalau para menteri tidak bekerja sesuai visi misi, tidak sesuai harapan Presiden, tinggal pecat. Cukup segera copot, ganti, cari yang lebih tepat. Cari menteri yang bisa menjalankan tugas dan visi misi presiden.

Tidak perlu mengumbar kesalahan, memarahi, dan mengancam reshufle di depan publik.

Jangan salahkan publik kalau skeptis, mati rasa, menilai Presiden lebay. Mereka sudah terbiasa dan mahfum dengan gaya Jokowi.

Dari sisi komunikasi,  tim komunikasi politik Jokowi gagal total. Mereka tidak menyadari adanya brand damage (merek dagang yang rusak).

Alih-alih mencoba melakukan mitigasi dan memperbaiki kerusakan, mereka mencoba mengalihkan kesalahan ke pihak lain, para menteri.



Dalam teori pemasaran, brand damage terjadi karena sebuah brand secara konsisten tidak memenuhi janjinya kepada konsumen. Antara produk dan promosinya tidak nyambung. Terlalu dilebih-lebihkan. Over estimated.

Brand-brand  semacam ini hanya menarik konsumen karena didukung kampanye besar-besaran di media. Namun lama-kelamaan akan kehilangan kepercayaan dari konsumen dan kemudian ditinggalkan.

Bahaya itu lah yang kini tengah mengancam Jokowi. Apapun yang dilakukannya,  salah. Jokowi lagi mati gaya. end (*)

Penulis: Hersubeno Arief

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2 3

Analisa Terbaru