free hit counters
 

Inggris Desak Cina Beri Akses PBB ke Xinjiang

Redaksi – Senin, 9 Rajab 1442 H / 22 Februari 2021 12:45 WIB

Eramuslim.com – Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab mengatakan PBB harus diberi akses untuk menyelidiki dugaan pelanggaran hak asasi manusia (HAM) di Xinjiang, China. Hal itu termasuk praktik kerja paksa dan sterilisasi terhadap wanita etnis Uighur.

“Komisioner Tinggi HAM PBB, atau ahli pencari fakta independen lainnya, harus, saya ulangi harus, diberikan akses yang mendesak dan tidak terkekang ke Xinjiang,” kata Raab dalam sebuah pernyataan yang dirilis kantornya, Ahad (21/2).

Hal itu bakal dia sampaikan dalam pertemuan Dewan HAM PBB pada Senin (22/2). Selain isu Xinjiang, Raab pun bakal membahas krisis di Myanmar dan perlakuan tak etis Rusia terhadap kritikus serta tokoh oposisi di negara tersebut, Alexei Navalny.



Pada Oktober tahun lalu, 39 negara anggota PBB menuntut China membuka akses bagi pengamat independen untuk mengunjungi Provinsi Xinjiang. Hal itu guna menyingkap kebenaran tentang dugaan pelanggaran HAM terhadap Muslim Uighur di daerah tersebut. Inggris, Amerika Serikat (AS), Swiss, Kanada, Jepang, dan Norwegia adalah beberapa negara yang tergabung dalam 39 negara tersebut.

Pada 2018, panel HAM PBB mengatakan mereka telah menerima laporan yang dapat dipercaya bahwa setidaknya 1 juta orang Uighur dan Muslim lainnya telah ditahan di Xinjiang. Beberapa organisasi HAM turut meyakini adanya tindakan represif dan sewenang-wenang terhadap Muslim Uighur.

China secara konsisten membantah laporan dan tudingan tersebut. Ia tak menyangkal keberadaan kamp-kamp di Xinjiang. Namun Beijing mengklaim mereka bukan kamp penahanan, tapi pusat pendidikan vokasi.

Pusat itu sengaja didirikan untuk memberi pelatihan keterampilan dan keahlian kepada warga Uighur dan etnis minoritas lainnya. Dengan demikian, mereka dapat bekerja dan angka pengangguran di Xinjiang dapat berkurang.(rol)

Dunia Islam Terbaru